</head> <body>
Journal of a Lover
White Rosa

Shy & soft-hearted mysterious person. Small in size with freckles on cheeks. Always enjoying my solitude time to the fullest. And through this wall, these are my stories, poems, thoughts, dreams and the other half of me... :')


”In the name of Him who taught the soul to think, and kindled the heart's lamp with the light of soul.”

~Sheikh Mahmoud Shabestari


Time Machine




people(s) currently viewing


Enjoy your stay here
and
have a very calm leisure time!

Love Notes



Daily Reads







Credits

Layout made by RISKADPERTIWI. Image from thefadingnight, fine and Lili. Anything in my blog is Copyrighted © 2014 by me.

MFC


***
Best View at Google Chrome
***


Maaf, aku tak sempurna ...
Posted on September 13, 2014 // 12:17 AM // 0 comment(s) // add a comment

Assalamualaikum...

So far, semuanya Allah permudahkan, alhamdulillah. Cuma hari ini just nak bagitau kat semua yang lepas ni saya takkan include cerita cintan cintun saya kat sini. Atas sebab privacy. Ya, benda ini sepatutnya dari dulu lagi perlu dirahsiakan, tak perlu bagitau semua supaya hubungan lebih selamat. ;)

Dan maafkan saya jikalau selama saya terlalu banyak bercakap tentang diri sendiri sambil mengaitkan kisah luka dan sedih masa lalu. Secara tak langsung, akan mengaibkan sesiapa yang pernah terlibat dan juga melibatkan perasaan mereka yang tengah cuba untuk berubah ke arah kebaikan dari kesilapan masa silam. Maaf jika terasa...

Walaupun selama ini niat saya hanya ingin berkongsi pengalaman serta pendapat sambil memberi semangat kepada mereka yang ingin berdiri sendiri, namun ada kalanya semua itu hanya melahirkan perasaan riak dan takbur hingga lupa siapa diri ini pada masa dan ketika itu. Ikhlaskah sebuah kemaafan itu jika kita masih menunding jari terhadap kesalahan seseorang itu sambil mengungkit sesuatu yang sudah lama berlalu?

Sedangkan kata maaf telah diikrar untuk sebuah ketenangan.

Mungkin masih ada sisa duka yang terpendam, sakit yang terdalam serta pedih luka semalam hinggakan diri ini tidak mahu untuk menoleh wajah itu lagi. Dendam, mungkin. Terhadap sebuah kisah luka yang lampau. Biarpun kemaafan itu telah dihulurkan sejak dulu lagi, sesungguhnya, saya masih tidak  mampu mengawal emosi yang membara.

Seharusnya saya berterima kasih sejak mula lagi terhadap mereka atas semua yang terjadi kerana telah menjadikan diri lebih tabah dan kuat serta membuatkan hari-hari saya lebih baik dari semalam.

Kini aku bahagia kerana kalian. :)

Oleh itu, mulai hari ini, akan saya cuba tinggalkan sifat ini untuk menjaga hati dan perasaan mereka yang berada di sekeliling saya termasuk anda yang membaca. Lupakan segala kenangan yang pahit, hapuskan dendam. Biarkan ia pergi seiring bersama masa yang terus berlalu. Pasti ada hikmah di setiap kejadian. Selamat tinggal, gaya penulisan yang lama, dan hai, kepada penulisan yang baru!

Tentang kisah cinta aku dan dia, sebenarnya saya nak pindahkan ke dalam blog kedua saya yang tengah dalam proses pembinaan. Anda orang yang bertuah jika dapat menemuinya! Hihihihi. Selamat malam!

Labels: , , ,







Past | Future